Tidak Ada Seni Dalam Keranjang
Ben Frost> Artis

Beli Seni Jalanan Seni Grafiti Seniman Ben Frost, Cetakan, Asli, Patung, dan Lukisan.

Ben Frost adalah seniman Australia, berbasis di Melbourne, yang di bawah spektrum seni pop bereksperimen dengan berbagai seni visual, seperti grafiti, foto-realisme, dan kolase. Karya kaleidoskopiknya cenderung mendamaikan tema-tema yang berlawanan, menciptakan hasil yang konfrontatif dan provokatif. Meski demikian, Ben Frost bukanlah seniman yang berada di pinggiran budaya. Sebaliknya, ia saat ini memamerkan secara lokal dan internasional, sementara karyanya telah dipresentasikan di berbagai pameran di AS, Eropa, dan Asia. Salah satu hal pertama yang diperhatikan dalam seni Frost adalah media dan sarana yang tidak konvensional, dari kanvas berbentuk persegi tradisional hingga kotak kardus dan dari cat akrilik hingga semprotan aerosol. Menggunakan kata-katanya sendiri: “Saya selalu lebih tertarik untuk mempertanyakan hal-hal, dan melukis menjadi media tradisional, bukanlah sesuatu yang sangat saya minati. Pada titik tertentu saya merasa frustrasi dengan mencoba menjadi avant-garde dan kemudian berbalik sepenuhnya ke dalam lukisan, di mana saya mulai mempertanyakan permukaan dan cara melukis. Karya awal saya dibuat menggunakan spidol cat, aerosol, cat rumah dan biro dan saya akan melengkungkan tepi papan yang saya lukis sebagai cara mempertanyakan bentuk 'persegi' normal dari kanvas.”.

Menyortir:

Beli Karya Seni Pop Modern Graffiti Ben Frost

Akibatnya, orang dapat dengan mudah memahami bahwa dalam seni Ben Frost media memainkan peran penting, tidak hanya dalam penciptaan teknis karyanya, tetapi yang paling penting, dari aspek makna. Selain itu, dalam beberapa kasus, pemilihan media dan sarana dilakukan untuk menciptakan antitesis antara media dan konten artistik. Serialnya "Lukisan Kemasan", misalnya, terdiri dari lukisan karakter kartun, dibuat di permukaan kotak farmasi. Secara alami, seniman mencapai untuk menghasilkan kontras yang dinamis dan tidak sopan antara serangkaian tokoh animasi dan penggunaan narkoba, atau, dengan kata lain, "tabrakan", antara dua dunia yang berbeda tetapi terkait secara tak terduga.

Penjajaran dan konsep mash-up seperti itu terasa akrab namun mengganggu pemirsa. Baik paket farmasi maupun animasinya memiliki makna tersendiri dan tempat khusus dalam budaya kita. Meskipun demikian, kombinasi merekalah yang menghasilkan narasi baru, cara baru melihat dunia, sehingga "mencoba memahaminya", seperti yang dikomentari Frost.

Pada saat yang sama, pandangannya tentang budaya pop modern juga sama menariknya. Media arus utama, iklan, dan politik dapat diidentifikasi sebagai beberapa bidang minat utamanya, yang ia manfaatkan dan campur dalam formasi kontroversial. Kata kontroversial tidak digunakan secara kebetulan. Apa yang dilakukan seni Ben Frost pada dasarnya adalah apropriasi dan persenjataan citra terhadap sistem yang sama yang melahirkannya. Dengan kata lain, seni Frost menciptakan cermin masyarakat untuk membawa penonton berhadapan langsung dengan aspek masyarakat yang tidak sehat, yang kurang mendalam dan dimanipulasi oleh iklan dan merek kolosal yang gigih. Artis tersebut secara khusus tertarik pada efek iklan dan tempatnya dalam kapitalisme: "Saya semakin merasa bahwa kita semua hanyalah peserta dalam studi riset pasar besar, bukan individu - dengan hal-hal individu untuk dikatakan."

Dengan demikian, ia menggunakan citra yang akrab dengan budaya barat untuk membuat pernyataan tentang budaya itu sendiri berdasarkan konsumerisme, ikon modern, perusahaan besar, dll. Karakter animasi, ikon pop, logo merek, dan banyak lagi ditransformasikan menjadi karya seni yang dinamis dan menemukan tempat mereka di galeri. Dengan mengingat hal ini, dan dalam kasus Ben Frost, adalah sia-sia untuk mencoba mengidentifikasi garis batas yang jelas antara seni rendah dan tinggi. Pada kenyataannya, seniman ingin penonton untuk berpikir dalam hal nilai tinggi atau rendah dan, dengan perluasan, apa artinya sebenarnya.

Materialitas, nilai-nilai sosial, dan makna adalah beberapa elemen, yang secara aktif dimasukkan Frost ke dalam seninya, tanpa memberikan jawaban apa pun dan, kemudian, menciptakan ruang refleksi yang terbuka. Seniman, di satu sisi, ingin pemirsa masuk ke dalam proses mencoba menemukan diri mereka dalam karya seninya. Bagaimanapun, Ben Frost adalah ahli dalam memanipulasi ingatan kita dan secara selektif membawanya ke permukaan.

Tidaklah acak bahwa sebagian besar karya seninya terdiri dari citra animasi yang disesuaikan, seperti Simpsons, Looney Tunes, Smurf, Winnie the Pooh, dll., yang ditempatkan ke dalam konteks artistik baru, tanpa kehilangan konotasi aslinya. Re-branding visual dari citra seperti itu, yang ditampilkan Frost dalam karyanya, cukup nostalgia agar kita merasa langsung akrab dengannya, tetapi, pada saat yang sama, mengganggu, sehingga menarik perhatian kita dan kita tidak bisa membantu. tapi fokus padanya.  

Pada akhirnya, Ben Frost adalah artis pop sejati. Seni dan budaya pop menggelitiknya, sementara reformisme dan kontemporer karyanya membuatnya relevan dengan estetika dan masalah sosial saat ini. Nostalgia, di sisi lain, adalah elemen kunci, yang coba dimasukkan oleh seniman ke dalam karya ini, menggunakan ikonografi sehari-hari, kadang-kadang, untuk memberi penghormatan atau, di waktu lain, untuk mengejek industri hiburan, kapitalisme, dan komersialisme.

Bagaimanapun, esensi dari komentar Frost dibangun atas dasar menumbangkan makna dan pesan yang dipromosikan oleh media arus utama. Dengan kata lain dan, seperti yang telah dia nyatakan di masa lalu: "Semakin sedikit Anda mengisi pikiran Anda dengan perangkap iklan dan televisi yang buruk, semakin banyak ruang yang Anda miliki di otak Anda untuk hal-hal yang berharga".