Tidak Ada Seni Dalam Keranjang
Josh Keyes> Artis

Beli Seni Jalanan Seniman Grafiti Seniman Josh Keyes, Cetakan, Asli, Patung, dan Lukisan.

Josh Keyes sama-sama eksis di dunia surealisme dan realisme. Tidak peduli betapa kontradiktifnya hal ini, seninya berhasil menyeimbangkan akurasi fisiologis dan fotorealisme ekstrem dengan pemandangan dan interaksi eko-surrealistik. Karyanya terasa akrab, namun mengganggu kita dan berfungsi sebagai pengingat yang mengkhawatirkan akan dekadensi bumi. Lahir di keluarga seniman, Josh Keyes didorong untuk mengejar karir sebagai seniman dan belajar di Sekolah Institut Seni Chicago dan Universitas Yale. Dari lukisan kanvas hingga patung, seni Keyes dipuji karena perhatiannya yang luar biasa terhadap detail dan realisme. Orang mungkin salah mengira karyanya dengan kolase dan foto, namun pandangan kedua pada karya yang dia ciptakan akan menyoroti presisi realistisnya. Penggambaran yang sangat akurat dari objek yang ia ciptakan, biasanya hewan, muncul dalam antitesis yang menggugah dengan surealisme dari latar umum. Ini mungkin karakteristik yang paling mencolok dari seninya. Dunia Josh Keyes adalah distopia eko-surrealistik, di mana hewan telah kehilangan lingkungan alaminya dan dipaksa untuk pindah. Komposisinya termasuk hewan yang berkeliaran di dunia, yang telah dihancurkan dan ditinggalkan oleh manusia. 

Beli Karya Seni Pop Modern Graffiti Josh Keyes

Alhasil, rongsokan mobil, ruang kosong, dan tag grafiti menjadi beberapa tema umum yang dimanfaatkan seniman untuk memberikan kesan keterpurukan dan kehancuran. Penghuni terakhir bumi yang tersisa adalah hewan, yang kini telah mengambil alih ruang, yang di masa lalu didominasi oleh manusia. Karyanya menampilkan versi dunia kita yang telah menderita akibat aktivitas intervensi manusia.

Ini adalah mitologi dan visi suram Keyes. Melalui karyanya, ia menyindir sikap apatis manusia di depan kehancuran planet yang progresif. Pemanasan global, polusi udara dan polusi lautan adalah beberapa isu yang ironisnya ditangani Keyes dalam karyanya. Menurut sang seniman, harga dari ketidakpedulian kita adalah punahnya spesies kita. Dengan lenyapnya manusia, lanskap yang terisolasi dari waktu ke waktu dilahap oleh vegetasi atau ditumbuhi di bawah air.
Grafiti adalah salah satu dari sisa-sisa bukti terakhir dari keberadaan manusia sebelumnya. Oleh karena itu, grafiti dalam seni Keyes memiliki makna ikonografis, karena mengandung konotasi bahwa kita, manusia, dulu ada di sini, tetapi sekarang tidak lagi. Realisasi ini provokatif namun mengkhawatirkan dan mengungkapkan minat seniman dalam mengungkapkan pandangan pribadinya tentang masalah krisis lingkungan. Ketika ditanya tentang penggabungan grafiti dalam karyanya, seniman berkomentar sebagai berikut: “Saya menemukan grafiti di sekitar kota di Portland, Oregon. Kadang-kadang saya mencoba tangan saya di tag tapi saya tidak terlalu bagus. Saya mencoba menemukan grafiti yang liris, hampir seperti lukisan abstrak, memiliki muatan. Saya memang mengubah warna tag untuk menciptakan hubungan yang harmonis dengan citra.”

Seninya didasarkan pada antitesis yang mencolok. Realisme sekering membuat pemirsa mengidentifikasi citra dan merasa akrab dengannya. Di sisi lain, surealisme memainkan peran satir dan memicu perasaan cemas, saat kita menyaksikan lanskap yang kita kenal berubah menjadi distopia yang cacat, sebuah realitas pasca-apokaliptik. Penjajaran yang aneh dan tidak sesuai antara yang alami dan yang tidak alami ini, buatan manusia digunakan sebagai cara Keyes untuk mengungkapkan keasyikannya tentang perubahan iklim global saat ini dan dampak manusia terhadap lingkungan.

Keasyikan ini disorot melalui tampilan hewan hilang dan terlantar dari pengaturan alami mereka. Mereka berada dalam bahaya dan jauh dari ekosistem alami mereka, dipindahkan dalam situasi fantastis diorama. "Binatang-binatang muncul dari halaman buku sketsa saya kadang-kadang sebagai studi tunggal yang menempati ruang diagram, sementara yang lain berkeliaran melalui lanskap dystopian seperti spesimen atau diorama dari museum sejarah alam yang misterius.", katanya.
Keyes skeptis tentang urban sprawl dan dampaknya terhadap alam adalah niatnya untuk mengajukan pertanyaan ini: Apa yang akan terjadi di masa depan jika manusia terus merambah lingkungan pedesaan kita? Jawaban yang diberikan sang seniman adalah karyanya, yang didasarkan pada gagasan bahwa planet kita adalah sistem yang rumit dan kehadiran manusia dapat terbukti sangat menentukan bagi masa depan bumi. Dengan kata lain, karyanya mencerminkan ide-idenya tentang kerusakan lingkungan saat ini: “Karya ini aneh dan menyeramkan, itulah yang saya rasakan tentang dunia saat ini. Ide-ide di balik karya ini adalah kombinasi dari pengalaman pribadi dan masalah publik, politik, lingkungan. Banyak potongan/gambar seperti halaman dari buku harian, yang lain merupakan tanggapan langsung terhadap berita utama di surat kabar hari ini.”

Konteks teoretis karyanya terkait dengan tema mitologi dan cerita rakyat – terutama legenda dan cerita penduduk asli Amerika – dan citra yang ada di antara mimpi dan mimpi buruk untuk mengekspresikan kecemasan dan ketidakpastian eksistensial yang mendalam. Dalam distopia Keyes, alam berinteraksi dengan kehidupan perkotaan secara abstrak dan meresahkan, yang secara estetis mengingatkan pada ilustrasi buku teks ilmiah dan diagram anatomi.
Pada saat yang sama, salah satu pengaruh terbesar seniman adalah realitas itu sendiri. “Pekerjaan saya terus berkembang dan tumbuh dan menggemakan peristiwa dalam hidup saya dan dunia di sekitar saya. Saya menganggap karya sebagai dunia imajiner atau cerita yang didasarkan pada kenyataan.”. Bagaimanapun, dia dibesarkan di Tacoma, Washington, dan dia menyaksikan penipisan hutan di sekitarnya oleh industri penebangan kayu. Akibatnya, peristiwa kontemporer juga menjadi sumber inspirasi Keyes dan terkait dengan kepekaannya terhadap isu-isu lingkungan.

Dunia hibrida yang telah Keyes ciptakan langkah-langkah surealisme dan fotorealisme, campuran yang meresahkan pemirsa, membuat kita merasa tidak aman dan dihadapkan pada masa depan yang tidak pasti dan nakal. Inti dari pekerjaan adalah kepedulian terhadap kelangsungan hidup kita dan masa depan bumi. Karyanya kompleks dan sangat pribadi dan menggemakan pengaruh film fiksi ilmiah, novel distopik, cerita rakyat, serta isu dan peristiwa kontemporer. Hasilnya adalah penjajaran yang mengkhawatirkan namun menawan antara alam dan buatan manusia, yang dengan tepat menetapkan Josh Keyes sebagai salah satu seniman eko-surrealis paling ikonik di zaman kita.